Niat Puasa Syawal dan Keutamaan bagi yang Menjalankan

Puasa Syawal merupakan ibadah puasa sunnah yang dilaksanakan setelah Lebaran atau Hari Raya Idul Fitri. Yakni mulai 2 hingga 30 Syawal. Puasa Syawal dijalankan selama 6 hari di bulan Syawal.

Rasulullah SAW bersabda, "Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan, kemudian diikuti enam hari pada bulan Syawal, maka pahalanya sama dengan puasa satu tahun" (HR. Muslim). Berikut niat untuk puasa sunnah di bulan Syawal: نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ الشَّوَّالِ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘an ada’i sunnatis Syawwali lillahi ta‘ala Artinya: Aku berniat puasa sunah Syawwal esok hari karena Allah SWT. Niat Puasa Syawal dan Keutamaan bagi yang Menjalankan

Keutamaan Puasa Syawal, Penjelasan dan Niat Puasa Syawal Setelah Idul Fitri Cara Menjalankan Puasa Syawal Digabung Puasa Qadha Ramadhan, Lengkap Bacaan Niat dan Arti Bacaan Niat dan Tata Cara Sholat Dhuha, Simak 7 Keutamaan bagi yang Menjalankan

NIAT dan Keutamaan Menunaikan Puasa Syawal 1445 Hijriah, Sempurnakan Ibadah Ramadhan! Amalan Ramadhan: Kerjakan Salat Dhuha, Begini Niat, Tata Cara, dan Keutamaan bagi yang Menjalankan Lima Keutamaan Puasa Syawal

Selain itu, niat puasa Syawal juga bisa dilakukan saat siang hari selama belum makan atau minum. Berikut niat puasa Syawal yang dilakukan siang hari: نَوَيْتُ صَوْمَ هَذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ الشَّوَّالِ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma hadzal yaumi ‘an adai sunnatis Syawwali lillahi ta‘ala Artinya: Aku berniat puasa sunah Syawwal hari ini karena Allah SWT. 1. Menghapus Dosa Selama Setahun

Puasa Syawal 6 hari merupakan cara yang baik untuk memperbaiki amalan selama bulan Ramadhan. Berpuasa pada enam hari pertama setelah Idul Fitri, dapat memperbaiki amalan kita yang kurang sempurna selama Ramadhan. Dalam hadis riwayat Muslim, puasa Syawal 6 hari akan menjadi penghapus dosa dosa yang dilakukan selama Ramadhan sebelumnya.

2. Dianjurkan Rasulullah SAW Puasa Syawal 6 hari merupakan ibadah yang sangat dianjurkan oleh Rasulullah SAW. Rasulullah sendiri sangat aktif melaksanakan puasa ini.

Dalam beberapa hadis dinyatakan bahwa beliau tidak pernah melewatkan puasa Syawal kecuali karena sakit atau keperluan lain yang penting. 3. Terdapat Pahala yang Besar Puasa Syawal 6 hari juga memberikan kesempatan untuk memperbanyak amal ibadah dan mendapatkan pahala yang besar dari Allah SWT.

Sebagaimana yang disebutkan dalam hadis riwayat Abu Dawud: “Barang siapa yang berpuasa Ramadan kemudian diikuti dengan puasa enam hari di bulan Syawal, maka dia telah memperoleh pahala puasa sepanjang tahun” 4. Menyempurnakan Ibadah

Seorang Muslim yang memahami ibadah dilakukannya tentu tidak akan pernah merasa cukup dengan hasil atau pahala yang diberikan oleh Allah SWT. Oleh karena itu, ia melakukan ibadah ibadah sunah tambahan, satu di antaranya adalah puasa enam hari di bulan Syawal sebagai cara untuk memperbaiki ibadah wajib telah dilaksanakan sebelumnya. Sudah jelas bahwa puasa Syawal dapat dimanfaatkan untuk menyempurnakan ibadah wajib lainnya, seperti yang dijelaskan oleh Ibnu Rajab dalam kitabnya:

'Balasan dari amalan kebaikan adalah amalan kebaikan selanjutnya.' 'Barangsiapa melaksanakan kebaikan lalu dia melanjutkan dengan kebaikan lainnya, maka itu adalah tanda diterimanya amalan yang pertama.' 'Begitu pula barangsiapa yang melaksanakan kebaikan lalu malah dilanjutkan dengan amalan kejelekan, maka ini adalah tanda tertolaknya atau tidak diterimanya amalan kebaikan yang telah dilakukan.' (Latho if Al Ma’arif, hal. 394.).

Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *